Kamis, November 12, 2009

Napak tilas bubur ayam

Akhir-akhir ini pas kebeneran suami bisa berangkat ke kantor rada siang, jadi abis nganter OLA ke sekolah, kami berdua wisata kuliner (halah!). Nyoba ngicip-ngicip beberapa tukang bubur ayam yang ada di Lembang. Masalahnya dah beberapa bulan ini tukang bubur ayam langganan (plus tukang nasi kuning) yang biasa mangkal di depan BCA udah lenyap. Entah kemana tak ada yang tahu, tukang ojeg yang biasa mangkal disitu juga tak ada yang tahu.
Pertama nyoba bubur ayam yang didepan hotel Bumi Indah Makmur. Enak! Rasanya mirip dengan tukang bubur langganan. Harganya cuman enak hehehe… 8000 / porsi, dah pake ayam, cakue, kacang ama telor setengah. Porsinya banyak, jadi 1 mangkok berdua.

Trus nyoba bubur ayam di depan Madu Perhutani. Lumayan enak, walopun rasanya masih dibawah tukang bubur langganan, at least bolehlah buat langganan. Harganya 5000 / porsi, dah pake telor. Porsinya pas buat satu orang.

Trus nyoba bubur ayam deket perempatan masjid. Yang ini lauk nya banyak banget booo…telornya juga dikasih 1 butir. Harganya 6000, 1 mangkok bisa buat berdua. Cuman buburnya gak terlalu enak, gak ada rasa. Tapi buat yang pengen bubur ayam sehat, disarankan beli yang ini aja. Masalahnya bubur ayam yang rasanya gurih itu biasanya pake santan, bukan pake kaldu ayam. Pengen sehat malah kolesterol hehehe…

Terakhir nyobain bubur ayam di depan PDAM. Enak! Dan sepertinya pake kaldu ayam soalnya rasanya rada beda. Lauknya lebih komplit, bisa minta pake ati ampela, selain pake telor. Harganya 6000 / porsi dah pake telor 1 butir. Kebetulan kemarin ke sekolah, OLA dibekelin bubur ayam ini. Habis lho 1 porsi.

And the winner is….tukang bubur ayam depan PDAM. Udah mah enak, murah, komplit, pake kaldu ayam PLUS lokasinya paling deket dengan rumah. Yippie!!! Akhirnya saya mendapatkan gantinya…

Tidak ada komentar: